Ngedudul


Ngedudul - Foto : Istimewa

Musim kembengan udah beberapa minggu. Batang-batang padi yang tersisa sehabis musim motong mulain busuk kerendem. Aer kembengan pelan-pelan mulain bening. Orang-orang yang pada patungan ikan emas udah lega ngeliat brebesan ikan di mana-mana, tandanya ikan emas mulain gede. Musin panas udah dateng. Ujan kaga turun lagi. Debu-debu keliatan mulain betrbangan kalo angin kemarau berhembus. Di gili-gili, rumput keliatan rada kering menguning. Riak aermenyilaukan mata. Capung-capung banyak beterbangan bermain di permukaan aer. Capung terbang di atas permukaan air, nemplok dan berpindah-pndah di sisa batang padi yang menjulang ke atas aer.

Sore hari, suasana di gili-gili terasa seger. Biasanya angin sepoi menbuat oksigen terasa segar. Aer kembengan memantulkan cahaya redup matahari, menyejukkan badan dan pikiran. Gili-gili menjadi tempat orang-orang kampung beraktivitas di sore hari saat musim kembengan. Di gili-gili ada yang asyik mancing, ada yang sibuk masang teger, ada yang asyik nganco, ngejabrug, dan segala macam aktivitas. Mang Konin kaga ketinggalan. Dia dikenal sebagai anak muda yang pakar nyari ikan. Alat tangkap ikan apa pun bisa digunakannya dengan

hasil yang maksimal. kalo kata orang kampung, Konin itu uratnya emang tukang nyari ikan. Hari ini Mang Konin dateng ke gili-gili dengan peralatan lengkap/Topi capyo warna coklat tua, di pinggangnya tergantung korang, dan dia memegang sebatang bamboo panjang. Bambu tersebut utuh,panjangnya lebih dari enam meter. Bagian panggalnya sebesar lengan anak kecil, sementara ujungnya sebesar kelingking. Ada senar terikat di pucuk bambu dengan mata kali di ujung senarnya. Mang Konin mao ngedudul.

Ngedudul adalah mengail ikan dengan cara mengendul-endul umpan di permukan aer. Umpan yang digunakan biasanya anak kodok hidup yang punggungnya dikaitkan pada mata kail. Ketika walesan (joran) dari bambu utuh disodorkan ke tengah kembengan, anak kodok melompat-lompat di permukaan aer. Mang Konin harus mempertahankan posisi senar yang menegang agar anak kodok tidak tenggelam. Locatan anak kodok yang diendul-endul akan menarik ikan buas di dalam aer kembenagan. Jenis ikan gabus biasanya suka makan makanan hidup seperti anak kodok. Jika gabus melihat anak kodok yang jadi uman dudul, secepat kilat gabus akan menyambar anak kodok tersebut. Pada saat yang sama, tatapan mata Mang Konin memerintahkan tangannya untuk menggentak dudul. Gabus akan tersengkut di mata kail, inilah yang diharapkan Mang Konin. Ngedudul biasa dilakukan sore hingga malam hari. Hasilnya ikan

gabus bongsor sebesar lengan orang dewasa. Ah, sekarang mah di Kampung Sawah udah kaga bisa ngedudul. Sawah kembengan abis, jadi perumahan. (BLEOD)

Woiii, umat Paroki Servatius. Kalo pada punya berita apa kek, poto apa kek, kegiatan apa kek, mao nyang lingkungan, apa nyang kategorial bisa ditongolin di media, kirim aja ke : parokisantoservatius@gmail.com

 :