Minggu, 23 April 2017 Hari Minggu Paskah II


Delapan hari kemudian murid-murid Yesus berada kembali dalam rumah itu dan Tomas bersama-sama dengan mereka. Sementara pintu-pintu terkunci, Yesus datang dan Ia berdiri di tengah-tengah mereka dan berkata: "Damai sejahtera bagi kamu!" (Yoh 20:26) 

Mitte manum tuam, et cognosce loca clavorum, alleluia: et noli esse incredulus, sed fidelis, alleluia, alleluia.

Bring your hand and feel the place of the nails,and do not be unbelieving but believing, alleluia. incredulus, sed fidelis, alleluia, alleluia.

Injil hari ini menggambarkan betapa takutnya para murid Yesus terhadap para pemuka Yahudi. Pintu-pintu tempat mereka berkumpul terkunci semuanya. Mereka takut diperlakukan sama seperti Yesus. Ketakutan sangat mencekam sehingga tidak ada satu pun bagian rumah yang terbuka. Bukan hanya ketakutan yang dialami oleh para murid Yesus, melainkan juga keraguan. Keraguan tersebut dialami oleh salah seorang murid yaitu Tomas. Orang yang setiap hari mengikuti Yesus pun masih mengalami keraguan akan kebangkitan-Nya. 

 Dalam situasi ketakutan tersebut, tiba-tiba Yesus datang di tengah-tengah para murid dan mengucapkan, "Damai sejahtera bagi kamu." Bahkan Yesus menghembusi mereka dengan Roh Kudus. Kata 'menghembusi' ini mengingatkan kita pada kisah penciptaan. Setelah Tuhan Allah membentuk manusia dari debu tanah, Ia mengembusi ciptaan-Nya itu sehingga hiduplah manusia. Para murid yang begitu takut seperti orang mati kemudian dihembusi oleh Yesus sehingga mereka seolah-olah "hidup" kembali. Demikian pula keraguan yang meliputi Tomas dihalau oleh Yesus dengan menunjukkan bekas luka-luka-Nya. Justru berawal dari keraguannya itu, Tomas kemudian menjadi orang yang sangat percaya dan yakin kepada Yesus yang bangkit. 

 Terkadang kita juga mengalami seperti yang dialami oleh para murid Yesus. Diri kita ataupun hidup kita seakan dalam ruangan yang tertutup semuanya. Gelap dan tidak tahu jalan keluar. Namun, kita tidak perlu kuatir. Tuhan yang kita imani akan hadir dan "menembus" ruang hati kita yang tertutup rapat dan mengatakan "Damai sejahtera" bagi kita. Salam dan sapaan Yesus itulah yang akan memberi kedamaian dan ketenangan bagi kita. Bahkan Yesus juga akan menghembusi kita dengan Roh-Nya sehingga hidup kita yang "mati" menjadi "hidup" kembali. Atau mungkin, dalam hidup beriman kita juga kerap ragu-ragu seperti Tomas. Dalam situasi ragu, janganlah kita justru menjauh dari Yesus.

 Semakin jauh dari Yesus, kita justru tidak akan mendapat jawaban atas keraguan kita. Tuhan tidak akan pernah meninggalkan kita seorang diri. Dia akan selalu menemani kita dalam setiap langkah hidup kita, baik suka maupun duka. 

 

Woiii, umat Paroki Servatius. Kalo pada punya berita apa kek, poto apa kek, kegiatan apa kek, mao nyang lingkungan, apa nyang kategorial bisa ditongolin di media, kirim aja ke : parokisantoservatius@gmail.com

 :