Renungan Minggu, 28 Mei 2017


Berdoa bukanlah suatu tindakan aneh bagi orang beriman. Doa menjadi sarana komunikasi paling personal orang beriman kepada Allah yang mewahyukan diri. Semakin orang beriman, semakin ia sanggup masuk dalam keheningan dan kedalaman doa. Dalam doa orang beriman, bukan lagi permohonan dan tuntutan pengabulan doa yang diutamakan. Yang disampaikan adalah rasa syukur untuk memuji dan memuliakan Allah yang menyelenggarakan hidup bagi manusia dengan segala kelimpahan kasih-Nya. Selain itu, doa orang beriman tak lagi ditujukan untuk kepentingan diri sendiri. Sebaliknya, doa-doa yang dipanjatkan orang-orang beriman adalah doa yang diintensikan atau ditujukan demi terwujudnya keselamatan bagi semakin banyak orang di dunia ini. 

 

 Dalam Injil hari ini, Yesus berdoa kepada Bapa-Nya pada malam sebelum Ia berpisah dengan para murid. Para murid yang ada di situ mendengarkan apa yang disampaikan Yesus dalam doa-Nya. "Bapa yang Kudus, bukan untuk mereka ini saja Aku berdoa, tetapi juga untuk orang-orang yang percaya kepada-Ku oleh pemberitaan mereka: supaya mereka semua menjadi satu, sama seperti Engkau ya Bapa, di dalam Aku dan Aku di dalam Engkau, agar mereka juga di dalam Kita, supaya dunia percaya, bahwa Engkaulah yang mengutus  Aku." Demikianlah doa Yesus kepada Bapa-Nya di surga. Dari doa tersebut, para murid juga bisa merasakan keakraban yang terjadi antara Yesus dengan Allah Yang Mahakuasa yang sudah sekian lama diperkenalkan-Nya sebagai Bapa. Kedekatan yang dirasakan oleh para murid ketika melihat betapa dekatnya Yesus dengan Bapa-Nya, termasuk buah langsung dari doa itu. Yesus mengajarkannya bukan dengan serangkaian penjelasan, melainkan dengan doa dan mengikutsertakan mereka dalam pengalaman-Nya sendiri. Ia berani meminta supaya Bapa-Nya memperhatikan dan memberikan hal-hal yang paling dibutuhkan para pengikut-Nya. 

 

 Bagi kita orang beriman, adalah kebanggaan yang tak terkira jika kita dikenal karena doa-doa kita. Sekali lagi, doa menjadi sarana sekaligus bukti relasi yang baik, yang personal, dan yang sangat dekat dengan Allah yang mengasihi kita. Marilah kita terus berusaha memperbaiki doa kita. Semakin baik kualitas doa kita, semakin kita mengenal dan merasakan kehadiran Allah. Doa-doa kita pun akan membantu keselamatan semakin banyak orang. (RBP/renunganpagi.blogspot.co.id)

 

Woiii, umat Paroki Servatius. Kalo pada punya berita apa kek, poto apa kek, kegiatan apa kek, mao nyang lingkungan, apa nyang kategorial bisa ditongolin di media, kirim aja ke : parokisantoservatius@gmail.com

 :