Minggu, 25 Maret 2018 - Hari Minggu Palma - Menghamparkan Diri Untuk Mengenang Kisah Sengsara Tuhan


Pada hari Minggu Palma atau yang kini dikenal dengan Minggu mengenangkan sengsara Tuhan ditampilkan dua suasana. Pertama, suasana gembira, saat Yesus disambut di gerbang Yerusalem bak seorang pahlawan atau bahkan raja. Kedua, suasana sedih, bahkan duka. Dalam kisah duka ini ditampilkan kisah sengsara dan wafat Tuhan kita Yesus Kristus. Kisah Sengsara dalam Injil hari ini bukanlah suatu laporan pandangan mata. Kisah itu adalah suatu narasi kesaksian orang-orang yang mengerti serta percaya bahwa sengsara dan wafat Yesus terjadi dalam rangka pengabdian-Nya untuk membangun kembali hubungan baik antara manusia dan Allah.

Kisah sengsara Yesus memperlihatkan betapa merosotnya kemanusiaan yang menolak kehadiran Allah dalam hidup sehari-hari. Padahal, ditegaskan pula dalam kesaksian ini bahwa orang yang pasrah menerima kehadiran Allah akan menerima kehidupan sejati. Kisah tragis Yesus yang tak berdosa itu ditampilkan bagi banyak orang bukan untuk membangkitkan rasa haru biru. Kisah itu dihadirkan guna membuat kita semakin menyadari dan memahami sampai sejauh mana kekuatan-kekuatan jahat sanggup memerosotkan kemanusiaan. Kesaksian itu ditampilkan juga untuk mengungkapkan bahwa Allah tak akan kalah atau meninggalkan manusia sendirian. Inilah kabar sukacita bagi semua orang.

 Kisah sengsara menurut Markus merupakan bagian paling awal dari Injil dan baru mulai disusunnya pada awal tahun 70-an, jadi empat dekade sesudah Yesus wafat. Baru setelah kisah sengsara menurut Markus ini, disertakannya pula kisah-kisah mengenai tindakan dan pengajaran Yesus di sepanjang perjalanan dari Galilea menuju ke Yerusalem tempat Yesus harus menderita sengsara. Kisah sengsara ini menjadi pengantar umat untuk memasuki Pekan Suci. Dua wajah Minggu Palma ini juga hendak mengungkapkan kepada kita bahwa dinamika karya penyelamatan Allah memang menukik tajam langsung kepada sasarannya, yaitu keselamatan manusia.

Yesus sebagai Putra Allah harus menderita terlebih dahulu untuk kemudian menjadi raja dalam arti sesungguhnya, yaitu raja atas hidup dan mati. Tak ada yang mengalahkan-Nya. Dengan mengenangkan sengsara dan wafat Yesus, kita mengenangkan pula sekaligus, kemenangan Yesus atas maut. Pada gilirannya, kita kelak juga akan ikut dibangkitkan bersama-Nya, ikut mengalahkan maut dan dosa.

Menurut St. Andreas dari Kreta (660-740), seorang kudus yang pernah menjadi rahib di Yerusalem, semua itu tidak banyak nilainya. Karena itu, Uskup Agung dari Kreta ini dalam suatu khotbah Minggu Palma berkata, “Diri kitalah yang harus dihamparkan di bawah kaki Kristus, dan bukannya pakaian atau ranting tak bernyawa atau tunas batang pohon, barang-barang yang menjadi layu dan menyenangkan mata hanya sebentar untuk beberapa jam saja.” Inilah kasih dan korban sejati.

Minggu Palma mesti kita rayakan dalam semangat kasih dan korban bagi Yesus. Kita diajak untuk menyambut Yesus memasuki Kota Yerusalem.dengan melibatkan seluruh diri kita, bukan hanya pakaian kita, apalagi dengan ranting pohon tak bernyawa. “Marilah kita menghamparkan diri sebagai pakaian di bawah kaki-Nya,” ajak St. Andreas dari Kreta. Mari kita sambut Yesus sambil melambaikan ranting rohani jiwa kita dan berseru, “Hosanna! Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan (GAB/renunganpagi.blogspot.co.id)

Woiii, umat Paroki Servatius. Kalo pada punya berita apa kek, poto apa kek, kegiatan apa kek, mao nyang lingkungan, apa nyang kategorial bisa ditongolin di media, kirim aja ke : parokisantoservatius@gmail.com

 :